Trending Tags

Implementasikan Program “Aku Sedulurmu” Dari Polda Jateng, Polres Klaten Santuni 37 Anak Yatim Korban Covid -19

Brantas.co.id – Klaten – Polres Klaten memberikan santunan kepada sejumlah anak yatim korban covid-19 melalui program “Aku Sedulurmu”.

Aku Sedulurmu merupakan program kepedulian dari Polda Jateng untuk membantu pendidikan anak-anak yatim piatu terdampak pandemi Covid-19. Untuk tingkat Polres Klaten pemberian santunan dilakukan di Mapolres Klaten bersamaan dengan launching virtual program tersebut di tingkat Polda Jateng, Senin (16/8/21). Hadir dalam kegiatan pemberian bantuan diantaranya Kapolres Klaten, PJU Polres, Kasdim 0723/Klaten, Ketua Cabang Bhayangkari Klaten, Kepala Dinas Sosial Kab. Klaten dan Kepala Dinas Pendidikan Kab. Klaten.

“Hari ini kita melaksanakan program Aku Sedulurmu. Kita bantu biaya pendidikan bagi anak-anak yatim yang orangtuanya meninggal akibat covid-19. Program ini merupakan tindak lanjut instruksi Kapolda Jateng.” Ungkap Kapolres Klaten AKBP Eko Prasetyo SH SIK MH.

Kapolres menjelaskan bahwa terdapat 37 anak dari berbagai jenjang pendidikan mulai dari TK hingga SMU yang mendapatkan bantuan. 5 diantaranya merupakan anak dari anggota Polres Klaten yang meninggal akibat covid-19.

“Untuk TK dan SD ada 14 anak, kita bantu 4,6 juta. Kemudian SMP ada 12 anak masing-masing 5,8 juta dan SMA atau SMK 11 anak masing-masing 7,2 juta. “

Dengan bantuan yang diberikan, Kapolres berharap anak-anak yatim korban covid-19 ini tetap bisa melanjutkan pendidikan mereka. Bantuan juga diharapkan menjadi pendorong anak-anak untuk tetap semangat dalam meraih cita-cita mereka meskipun orangtuanya telah meninggal.

Sementara itu Aisyah Meisyifa seorang pelajar SMU penerima bantuan bersama kedua adiknya mengungkapkan rasa terimakasihnya atas program “Aku Sedulurmu”. Bantuan tersebut menurutnya akan digunakan sebaik-baiknya untuk biaya sekolah. Berdasarkan data yang dihimpun Polsek Wonosari, Aisyah Meisyifa dan kedua adiknya yang masih SD sejak bulan Juli 2021 lalu harus menjadi yatim piatu karena kedua orangtuanya meninggal akibat covid-19.(Pen).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous post Mahasiswa Unwidha Temukan Argis Alat Bantu Rehabilitas Patah Tulang Lutut Pasca Operasi
Next post Bangkitkan Minat Bertani, 30 Pemuda Klaten Melumpur di Acara Tandur Bareng